“Loe Tuh Nyusahin Gue Tau Nggak??”

Habis dari Peace Memorial Park, bus-bus JENESYS melaju ke pelabuhan. Ngapain? Karena kita bakal pergi ke Miyajima! Sebuah pulau dengan templenya yang terkenal dibangun di pantai…

Setelah nyebrang dengan feri (mirip kaya yang di Gilimanuk, cuma lebih bersih ;D) sampailah kami ke Miyajima Island. Di deck-nya kami papasan sama anak-anak JENESYS grup sebelumnya yang udah duluan habis dari sana. Jadwalnya giliran gitu.

Dari deck jalan bareng ke temple-nya. Anginnya banter banget gila, deket pantai c. Udah gitu angin winter. Di tengah suasana menggigil itu dengan kontrasnya tampak cewek-cowok Jepang yang bajunya harajuku abis, yang cewek itu pada pake rok mini coba! Iya c mereka pake stocking n legging, tapi…

Haduh, orang-orang di sini sudah mulai stres…

Di pulau itu, ternyata ada rusa-rusa kecil berkeliaran dengan bebas. Di jalanan trotoar, di pantai, di taman, bebas nggak merasa keganggu manusia. Yah, mereka nggak merasa keganggu, tapi nggangguin! Kayak monyet di Sangeh dan Ulu Watu, mereka tiap kali liat benda yang narik perhatian mereka, terutama kertas ma gantungan kunci, langsung ditarik-tarik mau dimakan. Coat JENESYS-Q yang tag merknya belum Q lepas (habisnya bagus c, buat penanda) sempet jadi korban.

Begitu sampai di temple-nya dijelasin… (nggak mudeng juga c coz anginnya banter banget) tapi satu hal yang Qtangkep, kuil itu dibangun di atas deck, nggak terlalu tinggi dari daratannya. Paling cuma dua meter doank. Jadi kalo laut pasang n tiang-tiang deck pendek yang nyangga kuil itu ketutup air, kuilnya jadi keliatan kayak ngambang di laut, cool banget. Di depan kuil ada gerbang gede yang oriental banget khas ada di setiap kuil, buat gerbang masuk.

Waktu masuk ke dalem kuil, mesti cuci tangan dan mulut dulu. Terus kami bisa nyobain fortune teller yang ada di kuil. Mesti bayar 100 Yen terus ngocok kotak silinder heksagonal yang ada isinya lidi banyak banget. Habis ngocok, mesti nyoba ngeluarin satu lidi. Di lidi itu ada nomer-nomernya. Kita ambil kertas yang ada di laci yang ada tulisannya nomer dari lidi itu. Temenku Visi sempet nyoba.

“Gimana Vis?”

“Kamu gimana?”

“Katanya biasa wae nasibQ, hahaha… kamu?”

“Huh, udah bayarnya mahal, bad luck lagi!”

Hwakakak…

Buat yang dapet kayak gitu, kertasnya yang panjang itu boleh dilipet-lipet nyerupai pita terus diiketin di semacem tempat, kayak jemuran. Katanya itu biar nasib yang buruk hilang dan nasib yang baik tambah baik. Hmm… ikutan ah…

Habis dari kuil, kami dikasih waktu shopping 1 jam 40 menit. Langsung aku nyari katana…

Ada yang jual walaupun imitasi…

Tapi,,

Apa aman mbawa itu ke Indonesia? Bandara Jepang gimana?

Aku langsung konsultasi ke salah satu AFS volunteer… dua… tiga… kagak ada yang ndukung…

Katanya mereka nggak bisa njamin aku bisa bawa itu nyampe Indonesia. Tapi ada yang bilang mendingan aku beli yang muat ma bagasiQ aja. Tapi aku tetep ragu, nggak enak banget. Gimana kalo aku udah beli terus waktu lewat bandara kedeteksi n disita? Walau cuma imitasi, kan butuh juga kawatir. Waktu udah hampir putus asa gitu ada AFS volunteer yang bilang, “Try to ask Afro-san, maybe he can help,”

Orangnya pake kacamata gitu, nanyain.

“You want to buy a katana? I don’t think it’s safe.”

“But I really want it! That’s the ultimate purpose I go to Japan!”

“Hmm… May I know which one do you want to buy?”

“Here!”

Q nunjukin tokonya. Katana yang Qtaksir ada ukiran naga di bilahnya, ma kipas di bilah yang sebelah lagi, terus gagangnya walau ketutup kain bisa kulihat kayaknya dari batu pualam dengan ukiran naga kecil juga n sarung pedangnya dari kayu.

“Isn’t she beautiful?”

“It better fit your suitcase, because I don’t guarantee you can send it to Indonesia. We don’t have the time.”

Qpikir sih muat, coz aku nggak beli yang panjangnya ngelebihi pinggangQ itu, cuma yang pendek, 50 cman. Harusnya c muat di koperQ kalo diletakkan diagonal 😀

“I think it’ll fit. Is it OK?”

“Mmm…”

Orangnya agak ragu gitu terus ngajak omong yang punya toko pake bahasa Jepang cepetnya nggak karuan gitu. Aku c harap-harap cemas sambil doa meluk tuh pedang.

“He said that Indonesia is fine, so I think you can have it,”

Yippiiiee!!!

Langsung aku beli lah… harganya 5500 Yen.

Habis itu aku nggak minat beli apa-apa lagi. Bahkan kimono pun nggak.

Terus…

O ya! Aku inget!!

Visi Qtinggal!!

Aku mbalik ke meeting point n ternyata dia ada di situ, bareng Rian Foto. Aku minta dia,

“Balik toko yuk, fotoin aku bareng rusa-rusanya!”

Dianya males gitu tapi Qpaksa-paksa, “Daripada cuma diem di sini malah kamu tambah beku kan?”

Akhirnya mau dia nemenin aku cari rusa buat diajak foto. Nemu satu, tapi yang ini bandel banget. Dipegang lari, diundang dikacangin. Malah ndeketin tangannya Visi yang emang bau makanan. Tapi akhirnya dapet juga.

Terus di jalan ketemu ma Lingga, dari grup lain tapi anak Indonesia juga.

“Eh, Visi, Iga, tahu nggak tadi Visi ngapain??”

Lingga terus cerita, dia waktu lagi jalan cari barang buat dibeli, dia kaget denger suara orang. Nggak sembarangan suara, tapi suara logat Jakarta dari mulut seorang anak perempuan yang dengan PWnya ngomong ke rusa di tengah jalan yang lagi rame, “Loe tuh nyusahin gue tahu nggak??”

Ternyata selama Qtinggal Visi keluyuran sendiri cari jajan makanan Jepang yang dijual di sana.

“Bayangin dong Ga, aku yang lagi suntuknya dari tadi cuma denger bahasa Jepang n Inggris mulu tiba-tiba dengen suara sebanter itu, bahasa Indonesia, ngomong dengan enaknya ke rusa lagi. Di tengah jalan! Ampek diliatin orang-orang gitu,”

Aku noleh ke Visi sambil ngangkat alis minta konfirmasi.

“Habisnya dia nyamber-nyamber makananQ terus c, jadi aku otomatis aja ngomong gitu,”

Hwakakak…

Advertisements

One thought on ““Loe Tuh Nyusahin Gue Tau Nggak??”

  1. Ahuahuahauhuah!!!
    si Visi mank bakat kali jadi pawang,
    suruh masuk kebun binatang aj! *kejam yaak!* 😀

    btw, pengen liat donk katananya!! di deskripsinya keren banget..
    aslinya pasti lebih keren lagi!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s